Wahgilaksih Sriwijaya Travel Fair !


Jadi pas bulan November 2017 aku dan travelmatte berencana buat traveling ke Lombok tepat bulan ini, April 2018. Tiket pesawat udah ditangan, dan kami membelinya dengan harga normal melalui website maskapai. Udah fix hunting mau pake travel mana nantinya ketika di Lombok, eh tiba- tiba dikirimin link travel fair salah satu maskapai tanah air sama teman waktu di Belitung supaya main kedaerahnya lagi.  Pas dicek ternyata harga yang dijual amatlah sangat miring dari harga normal. Tepat dibulan Desember 2017, akhirnya keesokan hari aku langsung berangkat ke travel fair tsb dengan perasaan sedikit gak yakin karena review dari orang- orang yang udah berangkat kesana, tiket banyak yang sold out. Ya wajar aja sih karena aku datang ke travel fair tsb ketika H-2 penutupan.

Pas udah masuk ke Jiexpo Kemayoran, aku shock banget karena antrian udah sepanjang antrian kalo main ke Dufan pas High Season, bahkan lebih panjang lagi. Padahal pas kesana gak ada rentang waktu 1 jam dari pembukaan gate masuk ke Jiexpo. Akhirnya karena niat nyari tiket yang beneran murah entah kemanapun nantinya, aku pasrah ikut antrian sampe 5 jam lebih.

Destinasi awal, sebenernya aku mau ke Labuan Bajo. Tapi sangat disayangkan semua tiket ketika weekend dari bulan Januari- Mei 2018 udah sold out. Destinasi kedua yang spontan nyeplos pas di Jiexpo adalah Sombori - Labengki. Ketika sampai diloket pembelian, ternyata penerbangan ke Kendari pun sold out. Akhirnya kespontanitasan ketiga adalah Derawan. Karena aku berpikir udah gak ada harapan buat destinasi lainnya, aku sengaja ngambil hari Rabu untuk keberangkatan ke Tarakan dan bakal cuti selama tiga hari.

Untungnya, disaat itu perut terasa lapar dan kebetulan untuk membayar tiket yang sudah dipesan tetap harus mengantri juga. Hal yang aku butuhin saat itu adalah nyari makan sekalian nyari angin karena udah lesu banget ngantri selama itu dengan pemandangan yang sama. Ya coba bayangin aja sih ! Kaki mau copot rasanya. Hehe. Ketika mau membayar tiket menuju Derawan, ada petugas khusus untuk mengecek jadwal penerbangan apakah tiket masih available atau tidak. Iseng- iseng aku nanya penerbangan ke Kendari dan ternyata seat masih ada. Namun sayangnya, tiket hanya available ditanggal yang sama dengan keberangkatan ke Lombok. Tanpa basa- basi, aku ngantri ulang walau sebenernya udah tepar banget. Saat itu, udah pukul 21.00 dan satu jam lagi penjualan akan ditutup. Beruntungnya, diantrian kedua ini enggak serame antrian ketika siang. 20 menit berlalu, tiket menuju Kendari akhirnya udah ditangan.

Kebingungan terbesar adalah ketika mau membayar tiket pesenan hasil hunting antri berjam- jam. Disatu sisi, Lombok udah siap berangkat tapi berbarengan dengan tiket ke Sombori- Labengki. Namun harga tiket pp Lombok adalah dua kali lipat harga Sombori- Labengki  (kalau harga normal harusnya berkebalikan). Sambil ngediskusiin sama temen yang bakal berangkat bareng, akhirnya  harus memutuskan dan dengan sangat terpaksa harus melepas Lombok saat itu juga. Niat awal hanya mau menebus tiket menuju Sombori - Labengki, tapi tiba- tiba terpikir sayang banget kalo harus melepas derawan juga. Kembali ke antrian tiket lagi untuk mengubah jadwal menuju derawan agar cuti hanya dua hari. Aku putusin hanya dalam waktu gak sampe setengah jam, aku akan berangkat ke Sombori - Labengki di bulan April dan menuju Derawan dibulan Mei 2018.

Ada drama yang harus dihadapi ketika memutuskan sesuatu. Harus ada pengorbanan demi meraih cita-cita. Jujur, Sombori- Labengki adalah mimpi sejak dua tahun lalu sedangkan Derawan adalah mimpiku sejak SMA. Sedih ketika persiapan sudah 70% namun gagal berangkat. Mungkin saja belum berjodoh dengan Lombok kemarin. 

Ohiya, ada saran untuk mengikuti Sriwijaya travel fair nih buat kalian traveler sejati : Kalo mau dapet tanggal cantik, harus dateng dihari pertama ( kemarin sih acaranya sampe 10 hari). Siapin fisik yang kuat dan bekal cukup di tas karena bakal capek banget disana. Siapin plan A-Z mau traveling kemana dan tanggal berapa (Berdasar pengalaman, tiket cuma tersedia untuk penerbangan dari bulan Januari- Mei 2018). Bisa bayar pake debit/ kredit, ohiya disini semua harga sesuai flyer kok kecuali kalau tiket habis baru ada harga opsi kedua (masih harga miring, tapi gak semiring harga opsi pertama). Sengaja tulisan ini baru dipublish sekarang karena pengen ngerasain dulu terbang pake tiket promo yang keren gilak. Nah berhubung ini tiket promo, jadi ga bisa direschedule ataupun direfund ya.

Dari pengalaman ini, memutuskan pilihan dalam waktu singkat namun matang itu gak gampang, disini aku sadar bukan hanya berani melalui pengertian fisik saja, tapi juga dituntut untuk berani memutuskan sesuatu sesuai kapasitas pemikiran diri. Dengan Berani traveling berarti berani untuk membuka pikiran seluas- luasnya, untuk menangkap setiap hikmah dari seluruh kejadian yang ada, untuk memperkuat karakter dalam diri, untuk menambah kepekaan dari sikap apatis, untuk menumbuhkan rasa rindu akan rumah dan pastinya semakin mensyukuri nikmat Tuhan yang kadang sering gue lupakan. Kalau saja Indonesia enggak seluas dan seindah ini, mana mungkin aku berani untuk menjamah surga kecil di daerah terpencil. Alhamdulillah, ternyata Tuhan memberi kesempatan. Indonesia, semoga nantinya aku bisa menginjakkan kaki ini di seluruh kepingan surgamu.

Komentar