Belitung, sweet escape - low budget !

Demi terwujudnya wishlist di 2017 untuk 2018 yang lebih baik, secara anaknya ini komitmen sama diri sendiri minimal sebulan sekali bakal aktif nulis di blog. Pulang kerja mata sayu - sayu kudu tetep dilaksanain. Alhamdulillah, walau Injury time di bulan Februari alias ngetik tepat di penghujung bulan,  hari ini juga bakal update pengalaman ke Belitung pas tahun lalu. Yuhuuu !!!


Belitung ! Akhirnya salah satu destinasi impian bisa juga kusambangi. Walau sebelumnya banyak drama, bahkan mau solo traveling (Bonek bok) kalo emang berangkatnya harus sendiri. Tapi untungnya sih enggak. Secara, jaraknya jauh shay kalo mau ke mana- mana. mau ke pantai 60 KM-an, mau ke Belitung ala- ala Laskar pelangi sekitar 90 KM-an :( Bersyukur, karena sahabatku tetep berangkat (Nines dan mbak sekar) dan bisa ketemu orang-orang baik di sana yang mau di repotin (Hallo bang Gian, bang Joy, bang Jo, bang Yoja, dan bang L) Hihi.

Pengalaman ke Belitung udah dipastikan salah pemilihan tanggal, soalnya pas kesana lagi musim hujan dan resikonya ya tau sendirilah ya. Kalau hujan pastinya air laut gak bakal jernih dan lebih tepatnya foto kurang instagrammable. Saran aja sih kalo mau kesana jangan pas akhir tahun, mungkin awal tahun bakal lebih baik karena biasanya kan summer *ceileh.

Awal mula berangkat ke Belitung gak secepat ini sebenarnya, berawal dari iseng buka instastory di Instagram, medsos Tiket.com ngasih tau kalo bakal ada potongan harga 75ribu/ seat untuk terbang kemanapun tanpa minimum transaksi asal pembelian sesuai syarat yaitu hanya berlaku pada tanggal 04/08/2017, booking via aplikasi tiket.com dan hanya berlaku 2 jam yaitu pukul 14.00-16.00. Nah, berhubung biasanya diskon tiket pesawat itu sangat irit akhirnya cari- carilah destinasi yg sekiranya murah tapi berkualitas. Jujur aja, kalo ke daerah Jawa udah agak bosen karena emang kami tinggal di Jawa dan kalo misalnya ke daerah Jawa pun masih bisa diakali dengan transportasi darat. Akhirnya diketemukanlah promo ke Belitung yang harganya udah miring jadi semakin miring.

Akhirnya pada tanggal 04 agustus 2017, kami bertiga sepakat membeli tiket untuk bulan November terbang ke Belitung dan hanya membeli tiket pulang saja. Karena kami tetap berpikir, rencana memang kita yang menentukan namun kehendak tetap ditangan Tuhan. Khawatir nantinya kami berubah pikiran, jadi kami gak mau mengambil resiko besar (cancel tiket pesawat). FYI, pembelian tiket ini tanpa perhitungan panjang sebelumnya, bayangin aja sekitar jam 9 pagi harus memutuskan bakal traveling kemana hanya dalam waktu kurang dari 12 jam ( 6 jam malah)

Mungkin kalo kami gak mengambil kesempatan yang ada, ke Belitung bisa jadi hanya impian aja. karena bukan hanya niat yang dibutuhkan, tetapi ketika kesempatan ada kita tak boleh menyia- nyiakannya. *petuah banget ya beb. Ehtapi ini serius loh, mungkin kalo gak ada promo kami gak bakal senekat ini. Hehe.

Ambil cuti sehari biar agak puas disana (tapi asal kalian tau, 3 hari itu kurang banget). Waktu itu berangkat hari Sabtu tepatnya penerbangan pertama ke Tanjung Pandan supaya bisa start lebih cepet dan gak mubadzir dengan waktu, jadi dengan terpaksa malem pulang kerja kita udah nongkrongin KFC yang berseberangan dengan Damri. Nunggu Damri untungnya gak kaya nunggu jodoh loh, gak kerasa aja dari jam 11 malem ke jam 2 pagi itu cepet banget. Akhirnya sampe Soetta sekitar jam setengah 4 pagi terus lanjut musholla sekalian nyubuh. Abis itu Check in dan sampailah di Belitung sekitar jam 8 pagi.

Berikut itinerary dan bocoran budget kami (anak backpacker-an mana suaranyaa??), secara demi menghemat budget loh guys. Hihi.  Semoga kalian yang membaca ini, bisa senekat kami. Y X G Kuy!

Day 1 (04/11/17)

  • Makan mie atep (nyesel cuma makan sekali)


Tekstur mie kaya bakmi jawa, kuah kentel rasa seafood tapi gak bikin mual. Harusnya tiap hari makan ini selama disana, rasanya sumpah gak ada yang nandingin.


  • Replika SD Muhammadiyah


Hmmm, apa ya deskrip disini tuh. Wahgelaksih, Belitung panas banget ! Baru sadar ngerasain gimana udaranya di Belitung pertama kali ya disini. Terus ngeliat replika SD Muhammadiyah yang viral karena Laskar Pelangi. Jadi kebayang Ikal dan temen- temennya sekolah disini dulu.


  • Rumah keong




  • Kampung Ahok dan sanggar batik





  • Museum kata Andrea Hirata 

(HTM 50k, cuma kami gak masuk dan foto depannya aja)



  • Makan seafood pinggir pantai 
(Gangan tenggiri, kangkung, cumi tepung, nasi sepuasnya, es teh manis = 200k/ 6) sumpah enak banget sampe nambah 2 kali.

  • Kota manggar (numpang lewat)
  • Vihara Dewi (Free)




Day 2 (05/11/17)

  • Pantai tanjung kelayang 

( Hopping Island : Batu berlayar, lengkuas, pulau burung (lewat doang)

  • Sunset pantai tanjung tinggi (tapi mendung)
  • Ngopi cantik di Cafe Kong Djie
Kami diajak nongkrong di cafe favorit anak muda Belitung, terus jadi berasa anak gaul Belitung banget deh, serius !

Day 3 (06/11/17)

  • Pantai tanjung pendam
Ngopi lagi di Kong Djie Original (kebanyakan bapak- bapak yg nongkrong disini karena yg pertama ada di Belitung)

  • Rumah adat Belitung


  • Danau kaolin



Budget :
Damri dari baranang siang pp bandara= 110k
Mobil + bensin : (750k/ 3 hari) / 3 orang = 250k
Mie atep 15k, es jeruk kunci 6k
Tiket masuk SD Muhammadiyah = 3k
Tiket masuk rumah keong = 5k
Parkir pantai tanjung kelayang = 10k/ mobil
Sewa kapal hopping islands = 700k/ 10-12 orang
Sewa alat snorkeling = 20k
Parkir pantai tanjung pendam = 10k
Tiket masuk museum tanjung pandan = 2k



















Komentar

Postingan populer dari blog ini

Waroeng Kopi Klotok Pakem : wisata kuliner pembuka mata hati

Glamour with Vitalis? Why Not !