Kawah Ijen walau tanpa Blue Fire



Mau cerita ah perjalanan ke Kawah Ijen akhir April tahun 2017 lalu, siapa tau aja kan ada yang butuh referensi buat ke sana. Hampir aja waktu itu enggak jadi ke sana karena denger gosip kalo wisata tsb di tutup karena kawah lagi menguap parah. Untungnya dengan modal kenekatan (kalo orang Jawa Timur sih nyebutnya BONEK alias Bondo Nekat), pergilah aku dan ke empat temanku yang mana kami emang butuh LIBURAN juga HIBURAN ! wkwk *sorry capslock jebol.

Perjalanan di mulai dari Sidoarjo -Jawa Timur tepat pukul 19.00 (padahal rencana awal adalah abis ashar, tapi karena kebiasaan orang Indonesia ya you know what I mean). Kami menggunakan mobil buat menempuh perjalanan yang lumayan banget, yaitu hampir 9 jam dengan kecepatan yang enggak selow. Kebanyakan berpapasan dengan truk yang kalo kata temenku, truk tsb mau nyeberang di Pelabuhan Ketapang Banyuwangi menuju ke Bali. Pemandangan malem hari minim banget penerangan, jadi pastiin kondisi yang nyupir amat sangat melek dan gak boleh ngantuk sama sekali. Bahaya banget soalnya kanan kiri pada ngebut- ngebutan kaya kesurupan hehe. Lumayan sedikit ada yang menghibur selain kekonyolana temen- temenku, yaitu pemandangan di Paiton (PLTU yang ada di Probolinggo Jawa Timur). Lampunya amat sangat mewah dan menurutku keren abis.

Pukul 01.00 dini hari, mulailah keliatan plang yang nunjukkin lokasi Kawah Ijen. Kami pikir 1 jam cukup kali ya, buat menuju trekking. Tapi lumayan curiga juga, kok hawa dingin gak muncul- muncul sampe akhirnya 2 jam pun terlewati. Setelah itu, barulah keliatan ada pos yang kita wajib lapor jumlah peserta yang mau ikut trekking. Nah ternyata ada 3 pos lagi setelah itu, jadi jumlah 4 pos yang kita lalui buat ngelapor plus kasih dana seikhlasnya.

Lebih dari satu jam, akhirnya hawa dingin khas pegunungan mulai berasa ketika udah mulai menuju pos 3 dan 4. Mulai gemeteran, terus jantung kaya ketusuk- tusuk gimana gitu gak sih kalo baru nginjek dataran tinggi. Wkwk, serius ini pengalaman. Akhirnya setelah ngelewatin 3 jam dalam perjalanan yang belokannya super tajem nan berliku kaya kehidupan *ehh, sampelah kami di parkiran mobil yang bersebelahan dengan kemah- kemah orang yang bermalam di situ.

Ohiya, seharusnya sih ya kalo emang mau berangkat kaya kami dari daerah Surabaya atau sekitarnya dan menggunakan mobil aku saranin banget berangkat pagi atau mentoknya sianglah. Supaya bisa istirahat dulu di kemah yang di sewain, dan perjalanan pun lebih aman.

Dari kenalan aku di kereta, namanya kak dimas yang mana doi udah sering ke Ijen bilang kalo trekking buat menuju Blue Fire butuh waktu 2 jam jalan santai. Santai loh ya. Kami tetep optimis dong ya bakal dapet Blue Fire kalo start trekking adalah jam 4 subuh *haha konyol. Eh gak taunya, trekking di situ kemiringannya adalah hampir 360 derajat dan itu stabil sampe atas (ada juga sih yang agak datar, paling kalo di itung cuma sepanjang 500 meter). Jangan lupa prepare loh ya guys kalo mau trekking gunung, beneran jangan anggep remeh deh. Minimal naik anak tangga dua lantai cukup asal rutin.

Pelan-pelan aja asal kelakon, begitu kata munir menyemangati *padahal dia juga pura-pura kuat haha. Ohiya, kulupa ternyata belum ngenalin Ijen Squad siapa aja pesertanya. Aku sama seorang teman cewek bernama Vina, dan ketiga lainnya cowok-cowok yang jagain cewek- cewek rempong ini ada Munir, Fais dan Eko. Mereka adalah temen waktu ku merantau dulu di Jawa Timur.

Sepanjang perjalanan ketika gelap, sumpah deh seruan nengok ke atas karena bintang berasa di atas kepala. Kalo gak di gunung, mana bisa toh ngerasain kebesaran Tuhan yang cuma bisa di nikmatin oleh panca indera tsb. Karena kami gak mau maksain dapet Blue Fire, akhirnya bener- bener santailah perjalanan menuju kawah. Menikmati setiap moment dan pastinya kebersamaan. Dari yang tadinya gelap gulita sampe sering kesandung dan hampir kepleset, sampe matahari mulai nongol kami masih tetep belum sampe kawah. Lebih baik nikmati moment dengan ngeliat pemandangan yang bikin takjub (padahal masih separuh perjalanan wkwk) *sebenernya ini mengalihkan kekecewaan karena enggak dapet Blue Fire.

Ohiya, kalo kamu udah ngerasa gak kuat buat menuju ke kawah, kamu gak perlu khawatir karena ada Ojek Manual yang sekali naik harganya bisa sampe 450.000 bahkan lebih (tergantung keberuntungan dalam menawar sih).

Kira-kira 3,5 jam kami sampe di puncak kawah yang kerennya bukan main *maaf norak hehe. Ekspektasi sih ke atas trekking cuma 2 jam, terus nikmatin blue fire sampe hilang dan ngeliat kawah dari deket. Sayangnya ini cuma wacana karena kurangnya persiapan wkwk. Mungkin nanti nanti mau main lagi ke sana berburu blue fire (kalo udah ada ojek motor kata temen- temenku hihi).

Dan tadaaaaa...........
Untuk menikmati hasil yang gak biasa, emang butuh perjuangan ekstra guys !
Alhamdulillah, akhirnya sampe juga ke Kawah Ijen. Berikut moment yang kami abadikan di sana, selamat teriming- iming *hehe.

Rincian Biaya :
Tiket masuk : Rp. 7.500/ orang
Parkir Mobil : Rp. 10.000
Sewa masker partikulat : setelah tawar menawar Rp. 75.000/ 5 orang (sebenernya gak wajib pake gitu, karena gak tega aja sama bapak- bapaknya)
Makan nasi pecel ala banyuwangi : Rp. 100.000/ 5 orang

Ohiya, info satu lagi di tengah pendakian nanti ada warung gitu, cocok buat yang lupa bawa bekal sembari ngopi- ngopi cantik. Ada kamar mandi juga, tapi ya harus sabar ngantrinya. Thank you !



sebenernya ini pose terakhir sebelum ninggalin ijen, cuma baru keliatan tulisannya pas udah terang
istirahat ketika kaki mulai loyo ciin, sedangkan perjalanan masih jauh

nemu tulisan ini juga pas kita udah otw turun dari kawah
wefie pertama dengan pose terjelek (pas matahari baru ngintip)

Ini ojek manual di kawah ijen guys

Yes sebentar lagi sampe kawah (padahal masih jauh banget)

Lebar jalan setelah warung buat menuju ke kawah cuma segini, jadi kudu extra hati- hati apalagi kl ke atas masih keadaan gelap
Akhirnya sampe juga

Formasi lengkap !

kemah kemah yang di sewain (abaikan wajah gue)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Waroeng Kopi Klotok Pakem : wisata kuliner pembuka mata hati

Glamour with Vitalis? Why Not !